15 Desember 2014

[Movie Review] Interpretasi tentang Supernova: Ksatria, Putri, & Bintang Jatuh (2014)

Setiap menonton dan mengalami film (experience the movie), saya selalu menetapkan suatu standard di dalam kalbu saya untuk menilai bermaknanya suatu film terhadap diri ini. Standard tersebut dapat disimpulkan menjadi suatu pertanyaan sebagai berikut:

"Apakah film yang saya tonton ini memberikan dampak psikologis terhadap perasaan saya pasca credit title muncul di layar?"

Apabila muncul suatu perasaan bangga, sedih, terluka, tertawa, dll yang sifatnya menyentuh ruang kalbu saya dan membuat saya terngiang-ngiang akan film tersebut, itulah tandanya saya tercerahkan karena "experience the movie".

Kemudian yang membuat saya kaget sendiri, saya tidak pernah menyangka saya akan dibuat terkesan dan menulis review dari film Supernova garapan Rizal Mantovani. Ada 3 poin yang saya coba tuangkan:
  1. Kenapa saya menuangkan interpretasi Supernova melalui ulasan ini? Karena saya mendapat dampak psikologis paska menonton Supernova
  2. Kenapa mendapat dampak psikologis? Karena tidak menyangka dengan tema film yang filosofis dan narasi Supernova yang nyaman untuk dicerna
  3. Kenapa bisa sampai tidak menyangka? Yah, karena ini film Indonesia (Sejujurnya saya selalu merasa inferior duluan dengan karya produksi Indonesia) dan apalagi ini diproduseri oleh Soraya Intercine Film yang notabene bagi saya jauh dari niat mengangkat tema yang filosofis untuk dijadikan suatu dasar cerita dalam produksi layar lebar
Lalu, dampak psikologis apa yang saya rasakan?

"Mencari" adalah hakikat dari kehidupan manusia.
Sampai saat tulisan ini dibuat, saya masih "mencari".
Saya coba memahami dengan skala pemikiran yang saya percayai bahwa proses "mencari" adalah suatu penggalian ke dalam diri tiada henti.
Bisa jadi akan menjadi suatu hal yang nihil jikalau proses pencarian ini terus dipikirkan tanpa mensyukuri lalu menerima dengan sikap mengalir mengenai apa saja yang saya alami tiap saatnya.
Terkait penggalian diri, maknanya dalam bagi diri saya.

Lalu, saya tidak pernah menyangka ternyata Supernova membawa kisah yang maknanya dalam untuk dikupas. Sangat jarang saya temui film apalagi film Indonesia yang mempunyai lapisan berlapis-lapis baik dalam narasi maupun ruh yang tersemat dalam cerita Supernova itu sendiri. Terakhir saya menonton film Indonesia yang membawa dampak seperti ini ke saya adalah film klasik "Apa Jang Kau Tjari, Palupi?" (1969) arahan sutradara Asrul Sani serta film dokumenter "The Look of Silence (SENYAP)" (2014) karya Joshua Oppenheimer.

Memangnya seperti apa cerita film Supernova ini?
Cerita film ini diambil dari novel karangan Dewi Lestari dengan judul yang sama.
Kabarnya novel ini merupakan best-seller di jamannya. Karena saya bukanlah seorang yang rajin membaca novel, sudah tentu saya hanya pernah mendengar judul novelnya saja tanpa tahu apa isinya.
Jadi saya benar-benar menikmati narasi yang disodorkan oleh pembuat film tanpa ada ekspektasi apapun.
Secara singkat cerita mengalir dari Dimas dan Reuben yang bertemu di Washington karena suatu kebetulan, kemudian mereka berjanji akan membuat suatu tulisan mahakarya 10 tahun selepas pertemuan tersebut. Akhirnya mereka benar-benar membuat tulisan itu. 3 karakter utama dengan peran sebagai Ksatria, Putri, dan Bintang Jatuh yang dipersatukan oleh suatu Avatar di internet yaitu Supernova. Sinopsis lengkapnya tentu bisa googling, karena saya tidak akan membahas terlalu lama di sini.

Film ini bagi saya adalah tentang penggalian makna hidup yang direngkuh melalui pahitnya dampak suatu hubungan. Bahwasanya Ksatria berharap mendapat setiitk kebahagiaan yang sudah lama diidamkan dalam hidupnya, tetapi kenyataan hanya menawarkan hal pahit:

Ksatria tidak bisa mendapatkan Putri, kemudian mempertanyakan apa artinya dia mesti hidup dalam kehidupan yang penuh dengan duka bagi dirinya. Dari pertanyaan- pertanyaan yang diajukan melalui korespondensi di dunia maya itulah akhirnya Ksatria bertemu dengan Supernova. 

Supernova adalah cerminan diri Ksatria.

Saya coba resapi dengan perspektif ini:


Manusia tidak bisa mendapatkan apa yang diinginkan, kemudian mempertanyakan apa artinya dia mesti hidup dalam kehidupan yang penuh dengan duka bagi dirinya. Dari pertanyaan- pertanyaan yang diajukan melalui korespondensi dalam bentuk lantunan doa itulah akhirnya Manusia "bertemu" dengan Dia. 

Manusia adalah cerminan diri Dia.

========================================================

Sangat jarang saya bisa berpikir sampai sejauh ini hanya karena film Indonesia.
Butuh cerita dan skenario yang kuat dan juga butuh karakter yang dapat kita relasikan serta dipahami agar mencapai suatu titik simpati mendalam.
Itulah yang bisa dicapai oleh film Supernova ke dalam diri saya.

Saya menikmati narasi dari film ini.
Saya tidak akan membahas segala kekurangan yang ada, saya akan fokus terhadap nilai spesial yang ditawarkan oleh film Supernova.

Kisah yang dibangun Dimas dan Reuben yang berkembang dalam diri Ferre, Rana, Arwin, dan juga Diva.
Dengan dialog yang nampaknya dicomot dari novelnya oleh penulis skenario Donny Dirghantara, menghasilkan suatu dialog dengan bahasa Indonesia yang amat sangat baku dan diksi yang jarang saya temui. Contohnya adalah Bifurkasi; kata yang jarang saya dengar dalam pergaulan sehari-hari.
Tetapi saya tidak terganggu dengan hal ini, malahan saya serasa mengalami 2 jam yang membuat saya mengagumi betapa kayanya ragam berbahasa Indonesia.

Visual yang memanjakan mata. Pemilihan lokasi shooting yang asyik. Saya menikmati Pesudo Jakarta yang dipresentasikan oleh Rizal Mantovani. Rumah Ferre di pinggir tebing yang langsung berbataskan dengan  laut yang indah. Ferre dan Rana memadu kasih di atas pesiar dengan latar laut tersebut. Adegan pernikahan Rana yang digarap dengan detail yang baik. Ferrari milik Ferre. Diva dengan keanggunannya melenggok di atas catwalk dan di kamar hotel...

Adegan animasi yang disisipkan juga sangat baik untuk ukuran film Indonesia. Film ini nilai produksinya mahal. Kabarnya dana produksi film ini mencapai Rp 20M, nilai yang fantastis mengingat untuk balik modal saja butuh 1 juta penonton untuk mencapainya.

Herjunot sebagai Ferre mampu memamerkan dimensi Ferre yang menutupi kerapuhannya dengan kompleks. Bukan hal mudah memainkan karakter yang penuh luka dalam hidupnya kemudian menunjukkan sisi kuatnya dalam kehidupan sehari-hari untuk kemudian meluruh ketika bertemu dan menjalin hubungan dengan sang Putri: Rana.

Raline Shah sebagai Rana juga mampu menunjukkan kegelisahannya dalam menatap realita hidupnya yang serba terjepit oleh keputusan-keputusannya di masa lalu. Getir dalam kehidupan pernikahannya yang tidak sesuai ekspektasi dan menutupinya dengan pemahaman "Semua baik-baik saja bersama Arwin. Suami yang sangat mencintai diriku... tapi tidak dengan cara yang tepat.... tapi setidaknya semua harus baik-baik saja"

Fedy Nuril sebagai Arwin.. Tatap matanya yang memendam amarah bercampur dengan pedihnya dikhianati... Ditunjukkannya dengan baik dengan gestur dan caranya mengucapkan dialog demi dialog apalagi ketika bagian Arwin memeluk Rana di saat momen kejujuran.

Paula Verhoven sebagai Diva.. Titik lemah di film ini..Kaku layaknya otot yang tidak pernah dilatih keluwesannya... Dia lebih cocok sebagai model daripada sebagai aktris... Andaikan dialog final di kala Ferre dan Supernova bertemu di kamar server komputer disampaikan dengan Diva dengan nuansa yang dinamis, maka saya yakin adegan itu harusnya bisa jadi klimaks yang mampu membawa penonton dengan kadar emosi yang tepat untuk mencerna secara implisit tentang apa itu Supernova... Sayang sekali, Diva membawakannya dengan datar,,,,

Peramu dari segala produksi film ini adalah Ram Soraya dan juga anaknya: Sunil Soraya dalam naungan rumah produksi Soraya Intercine Film yang mulai rutin memproduksi film yang diangkat dari novel best seller mulai dari "5cm" (2012) dan "Tenggelamnya Kapal van Der Wijck" (2013). Menurut saya di tiap produksinya, Soraya Film selalu memperbaiki performanya paling kentara dari segi teknis. Teringatlah saya akan van der wijck yang gradasi warnanya berubah ubah dari awal sampai akhir film...

Bagaimanapun, saya salut dengan keberanian Soraya Film untuk mengangkat novel-novel yang punya "nilai".
Supernova adalah anak dari Dewi Lestari yang spesial.
Butuh keberanian berupa nyali, uang yang sangat banyak (tentu tidak ada jaminan balik modal di industri perfilman Indonesia yang punya risiko investasi yang tinggi), dan orang-orang produksi yang punya otak kreatif yang sanggup berpikir di luar kotak untuk memfilmkan Supernova secara estetis dan juga punya nilai komersial.

Menurut saya Supernova mencapai titik tersebut serta mampu membuat saya terus terngiang 2 hari setelah menontonnya di layar lebar XXI.

Rasanya tiket yang saya beli serta tepukan tangan saya di akhir pemutaran film ini kurang cukup untuk mengapresiasi betapa spesialnya film ini.

Untuk itulah saya ingin mengapresiasi melalui tulisan yang sederhana ini :)

Segeralah tonton Supernova kala masih ada di layar bioskop nasional, film ini adalah yang orang Indonesia butuhkan. Di saat masih banyak yang protes dan sinis terhadap film Indonesia dan koar-koar minta dibikinin film yang bagus (dan juga membuat berpikir), Soraya Film menjawabnya dengan Supernova: Ksatria, Putri, & Bintang Jatuh.

Sebuah karya yang saya tunggu untuk diproduksi oleh sineas Indonesia.
Tidak ragu saya mengatakan ini adalah film Indonesia terbaik yang saya tonton sepanjang tahun 2014.



31 Mei 2014

Tanah Pengharapan

Berbicara tentang Inggris, ingatan saya langsung terbang melayang ke romantisme masa kecil di dekade 90an. Tidak hanya sekedar tumbuh sebagai seorang anak yang mendapat perhatian dari orang tua, tetapi juga sebagai individu yang terpengaruh dengan konten tontonan yang banyak memberikan dampak positif dalam hidup saya sampai saat ini. 

Anekdot yang berkata “Anak 90an dengan televisi merupakan sahabat karib” itu nyata terbukti pada saya. Televisi merupakan jendela informasi terbaik bagi saya untuk mengetahui bahwa ada negara bernama Inggris di Eropa nun jauh di sana yang memberikan banyak keceriaan melalui perilaku para pesohornya.

Sepakbola Liga Inggris, komedi segar a ‘la Mr. Bean, sosok yang menginspirasi seperti Lady Diana, serta musik yang brilian dari Lennon-McCartney-Harrison-Starr adalah sebagian souvenir yang diberikan Inggris kepada dunia. Tetapi bagi saya, ada satu souvenir yang paling indah di antara semua itu. Sepakbola Liga Inggris mempertemukan saya dengan cinta pertama dalam hidup: Manchester United FC.

Awalnya sederhana.
Final Piala FA 1996.
Wembley Stadium, London.
Manchester United vs Liverpool.
Pertandingan berjalan dengan ketat sampai ketika di menit 85 seorang Raja dari Prancis, Eric Cantona, dengan kaki kanannya mencetak gol semata wayang kemenangan United.
Di kaki Cantona, menyanyi paduan suara para malaikat yang melenyapkan rasa takut dan memberikan kesegaran jiwa bagi para penggemar.
Magis.

Saya yang belum genap berusia 10 tahun, hanya bisa tertegun kagum melihat luapan kegembiraan Eric Cantona dan rekan-rekannya mengangkat tropi Piala FA. Ada impian yang timbul dalam jiwa kanak-kanak saya ketika melihat perayaan juara United.

Dalam sekejap David Beckham, Peter Schmeichael, Paul Scholes, Ryan Giggs menjadi pahlawan dalam hidup saya. Manager United, Sir Alex Ferguson, seketika seperti menjadi figur ayah tidak hanya bagi para pemainnya di lapangan, tetapi juga bagi saya dan jutaan fans United lainnya di seluruh dunia.

Sir Alex Ferguson adalah sosok profesional dengan etika kerja yang luar biasa. Sosok yang selalu datang paling awal ke tempat latihan di Carrington dan juga pulang paling akhir setelah menjalankan tugas manajerial. Tindak tanduk Ferguson yang tegas terhadap para pemainnya ketika United didera kekalahan, melindungi para pemainnya dari kritikan media yang kejam, dan juga lembut terhadap para anak asuhnya ketika sedang dirundung rasa frustasi dalam meniti karir di Old Trafford. Segala perilaku Sir Alex Ferguson tersebut adalah pengejawantahan esensi kehidupan: Berikanlah yang terbaik di dalam tiap detik kehidupan maka seluruh dunia akan terinspirasi.

Para pahlawan yang menginspirasi dari kota Manchester itu terpisah ribuan kilometer jauhnya dari tempat saya tinggal di Jakarta, tetapi emosi dan perjuangan yang mereka rasakan kala bertarung di lapangan hijau sangat nyata nuansanya.

Ada rasa getir ketika United tumbang di Anfield melawan rival abadi Liverpool.
Ada rasa gundah ketika Jose Mourinho bersama Chelsea tidak pernah dikalahkan United di Stamford Bridge.
Ada tangis gembira ketika Robin van Persie dapat mencetak gol  kemenangan United melawan City kala menit akhir di Etihad Stadium.
Ada pengharapan tercipta kala meneriakkan chant dukungan: “U-N-I-T-E-D. United Are The Team For Me!”

Mendukung Manchester United berarti mempercayai bahwa mukjizat itu nyata.
Percaya di final Liga Champions 1999 bahwa setelah tertinggal 1 gol dalam 90 menit, United akan membalikkan keadaan dengan mencetak 2 gol dalam 112 detik di injury time.

Percaya di final Liga Champions 2008 bahwa seorang legenda seperti John Terry bisa terpleset kala mengambil penalti penentuan Chelsea, United akan membalikkan keadaan dengan menjadi juara di momen sudden-death.

Percaya bahwa ada spirit dalam hidup ini yang dapat membuat suatu hal yang mustahil menjadi tidak mustahil.
Spirit yang membuat manusia akan mampu keluar dari krisis apa pun yang menghantam, asalkan kita mau menerima dan membiarkan spirit itu mengalir memberi kekuatan di kalbu yang terdalam.

Dan…
Inggris adalah tanah impian tempat dimana spirit itu bertumbuh dalam jiwa saya.
Datang ke tanah Inggris merupakan suatu perwujudan nyata dalam menselebrasikan kehidupan:

Mewujudkan impian masa kanak-kanak

Tidak sekedar melalui televisi belaka.
Tetapi melalui interaksi nyata dan personal dengan penduduknya secara langsung.
Tidak hanya menjadi angan-angan dalam batin saja,
Tetapi melalui senda gurau mengenang pengalaman masa kecil selama perjalanan menyusuri kota-kota bersejarah di Inggris.

Mengenang prosesi pemakaman Lady Diana yang syahdu di Westminster Abbey.
Mengenang penampilan ikonik Rowan Atkinson ketika menggunting kumis seorang Royal Guard di Buckingham Palace.
Mengenang revolusi musik dunia yang bermuara pada 4 sosok jenius dari kota Liverpool di Beatles Museum.
Serta,

Mengenang dan mempertahankan selama mungkin jiwa kanak-kanak yang tersemat dalam diri saya. Seorang anak dengan sebuah pengharapan: Hidup dalam sebuah keajaiban dunia bernama Manchester United di Old Trafford.


Jakarta, 31 Mei 2014



#InggrisGratis


Me and The Savory SMAX Balls + The Sweet SMAX Cippy

23 Mei 2014

Dirinya

Tentang seseorang yang tidak berhenti menangis sesengukan di hadapanku malam ini...
Tentang seseorang yang ingin menyudahi kepalsuannya di hadapanku malam ini..
Tentang seseorang yang kehilangan jiwanya di hadapanku malam ini.

Tentang seseorang yang mulai membuka pembicaraan:

"Eh lo tau Diana kan? Pasti lo tau! Gue yakin banyak yang bermimpi bisa sama dia ...."

Dirinya tetiba terdiam. Menyeringai menatapku dengan sisa tangisnya beserta sedikit desisan tawanya yang penuh arti. Kemudian dirinya melanjutkan ceritanya dengan perlahan.

"Ahhhh... BBM-an. Gue ajak hang out di GI. Dia nyaman. Malam makin larut. Gue pancing balik ke apartemen. Dan dia gak mau pulang! Ahhhhh..."
"Diana hanya bisa merintih tersedu sambil menggumamkan nama mantannya yang bajingan itu!"
"Diana bilang kemarin itu pertama kalinya dalam hidupnya doing THAT thing with a girl..."

Sambil menyeka bulir air mata yang perlahan mengalir di matanya. Dirinya mengambil posisi lebih tegap lagi sebelum melanjutkan ceritanya. Ditariknya dalam-dalam udara yang sudah terkepung oleh asap rokok di sekitar dirinya. Dihembuskannya melalui mulut dengan hembusan yang tegas. Dirinya sudah mulai bisa menenangkan pilu hatinya.

"Trus.. Lo tau Satria kan? Yaa.. bocah kemaren sore sih.. Tapi dia ..."

Dirinya kemudian tercekat. Rasanya seperti ada duri yang tersangkut di tenggorokannya. Sulit sekali dirinya mengutarakan maksudnya. Sampai akhirnya dengan terbata-bata dirinya berujar

"Haha.. hahaaahaa.. hahahaa. haaaa! Gokil! My first time doing THAT thing with a man!"
"Ahhhh.... Whatsapp-an. Dia ngajak gue ketemu di BG. Kita larut dalam suasana...."

.... Ada 5..10 detik penuh keheningan yang terasa janggal sebelum dirinya melanjutkan cerita...

"Nope... Gak seperti yang lo bayangkan! Hahaha"
"Alkohol. Tatap mata. Ciuman. Toilet. Tubuhnya. Selesai"
"It was a mistake... Indeed... But, it was insanely exhilarating though!"

Dirinya menatapku dengan senyuman....
Kelamaan, tatapannya menjadi kosong...
Lama sekali dia menatapku..
Sampai akhirnya isak tangisnya memecahkan suasana malam ini.

"Gue gak tau harus mulai dari mana lagi."
"Gue gak tau harus berharap apa lagi ama hidup"
"Gue gak tau harus ngapain lagi melawan brengseknya diri gue"
"Gue gak tau harus minta apa lagi sama bokap, nyokap, abang, pacar... sama elo"

"Gue capek..."

Dirinya meraung sejenak...
Dan akhirnya dia tertidur..
Besok dirinya akan melupakan 5 menit ini.

...
..
.

Dirinya merupakan elegi
Di dalam kehidupan tentang tragedi
Tubuhnya berkeliaran tak tentu rimbanya
Jiwanya tersesat dalam palung ketakutannya

Kemudian,

Aku pergi meninggalkan dirinya... Dirinya yang dijebak nadir keputusasaan.
Aku pergi meninggalkan dirinya.. Dirinya yang diselimuti prahara keterpurukan.
Aku pergi meninggalkan dirinya. Dirinya yang dihempaskan gemerlap metropolitan.



Jakarta, 23 Mei 2014

p.s: cerita super pendek ini dipersembahkan untuk @bellamandajati yang mengusulkan ke gw di twitter tentang "kaum urban jakarta" sebagai ide cerita pendek. Ini sedikit interpretasi gw akan absurdnya "kaum urban jakarta" beserta semua konsekuensi ekstrim yang akan ditanggung di kala manusia terus menerus mencari kebahagiaan di luar ketimbang menggali dengan utuh ke dalam diri sendiri.