25 Agustus 2010

Review: Following (1998)



Apa yang akan dilakukan seseorang penulis ketika merasa kesepian dan bosan di London? Mengikuti seseorang lainnya secara acak kemanapun orang tersebut pergi.

Ini adalah ide awal dari cerita "Following", film panjang pertama karya sutradara Chris Nolan yang diproduksi dengan format hitam putih. Film ini dibuka dengan dialog antara tokoh utama yang bernama Bill dengan seorang Polisi. Chris Nolan sedari awal karir nampak telah menyukai gagasan bahwa adegan pembuka film berkaitan erat dengan akhir film itu sendiri, setidaknya inilah nuansa yang nampak dalam Following dan juga pada beberapa film Nolan berikutnya seperti Memento, The Prestige, dan Inception.

Dialog di pembuka film memaparkan argumentasi Bill tentang motivasi dirinya untuk mengikuti seseorang secara acak. Bill juga menjelaskan terdapat beberapa aturan yang dia buat sendiri dalam mengikuti seseorang. Ketika aturan tersebut dilanggar oleh Bill, maka dimulailah konflik berkembang dalam film ini dengan alur cerita non-linier ini.

Dikisahkan Bill mengikuti Cobb (Ya, COBB, nama karakter yang sama dengan nama karakter Leo Di Caprio di film Inception) sampai ke dalam café. Cobb yang menyadari bahwa Bill sedang memperhatikan dari kejauhan kemudian segera mendekati Bill dan dimulailah pembicaraan antara mereka berdua sehingga Bill mengetahui bahwa Cobb adalah seorang pencuri (COBB seorang Pencuri, nampak seperti di film Inception?). Bill kemudian mengikuti bagaimana tindakan-tindakan yang dilakukan Cobb dalam memasuki flat seseorang. Salah satu flat yang dimasuki adalah milik seorang wanita Blonde. Seiring cerita berlanjut, Bill kemudian mengikuti wanita Blonde yang apartemennya sempat dimasuki olehnya sampai akhirnya berkenalan dengan Blonde.

Ternyata Bill tertarik kepada Blonde sehingga pada akhirnya Bill bersedia melakukan suatu hal yang diminta Blonde dan juga kedekatan Bill dengan Cobb malah membuat Bill tidak menyadari bahwa dirinya sedang dalam sebuah intrik licik yang membuat Bill akhirnya mencari tahu apa kebenaran di balik hal-hal yang menimpa dirinya selama ini.

"When I started to follow people, specific people, when I selected a person to follow, that's when the trouble started." -Bill-

Film berdurasi 70 menit ini pada akhirnya memberi pesan kepada penonton tentang ide-ide apa saja yang dibawa oleh Chris Nolan kepada sebagian besar film-film yang akan diproduksi Nolan setelah film ini. Walaupun Following adalah film pertama dari Chris Nolan, saya justru menonton film ini yang paling akhir ketimbang film-film Nolan lainnya. Gagasan akan anti-hero, manipulasi pikiran seseorang, heist movie, personal demon seseorang yang dibenturkan dengan personal demon tokoh lainnya, dan beberapa gagasan lainnya merupakan genre yang pada akhirnya selalu dipakai Nolan sampai saat ini di proyek lainnya. Seperti film Nolan yang lain, penonton akan dibuat tertarik dari setiap adegan ke adegan lainnya sehingga suasana misteri dan thrill dapat terbangun dengan sangat baik dari awal hingga menuju klimaksnya. Saya salut dengan proses editing dari film ini.

Hebatnya film ini diproduksi hampir tidak mengeluarkan dana sama sekali! Jikalau ada dana yang dikeluarkan, maka itu dipergunakan untuk keperluan promosi dari film ini sendiri. Jadi membuat film dengan skenario dan ide cerita yang kokoh seperti ini dengan dana seminimal mungkin, menurut saya adalah sebuah prestasi tersendiri. Bahkan alasan dana yang minimal juga merupakan penyebab film ini dibuat dengan format hitam dan putih, yaitu untuk kompromi dengan kebutuhan alat-alat pencahayaan yang kadang dibutuhkan untuk pengambilan gambar film berwarna.

Pada akhirnya penonton akan dibuat tersenyum miris (setidaknya ini ekspresi saya pribadi) ketika mengetahui apa yang terjadi yang sebenarnya pada Bill pada akhir cerita film ini. Dan dialog antara Bill dan Polisi pada akhir film, akan membuat kita semua berpikir apakah kita sebenarnya mengetahui dengan baik dan benar semua hal yang terjadi di sekeliling kita?

FOLLOWING a film by Christopher Nolan

Cast:
Jeremy Theobald ... Bill
Alex Haw ... Cobb
Lucy Russell ... The Blonde
John Nolan ... The Policeman

Rumah Produksi:

New Wave Films

2 komentar:

Petruk Alay mengatakan...

Terimakasih ulasannya, saya jadi tertarik ingin nonton juga...

Muhamad Talim Maulana mengatakan...

Christoper nolan emang luar biasa